Traveling emang udah jadi kebutuhan masyarakat di zaman sekarang. Apalagi buat orang-orang yang tinggal di kota besar, emang butuh banget yang namanya jalan-jalan buat menyegarkan pikiran lagi. Kalo gue emang punya hobby buat jalan-jalan ke tempat baru yang belom pernah gue kunjungi sebelumnya. Kaya pantai di Jogja yang menurut gue ciamik banget dari segi pemandangan ataupun ambience dari pantai itu sendiri.

welcome to pantai timang
Beberapa minggu yang lalu gue ngunjungin pantai timang yang ada di daerah Jogja. Sebetulnya pantai timang ini tepatnya di daerah Gunung Kidul yang masih beberapa jam dari kota jogja sendiri. Tapi dengan segala gambaran keindahan pantai ini yang udah pernah gue liat di internet, gaada halangan yang bisa menghalangi #cielah. Gue emang udah niatin dari lama banget kalo dateng ke Jogja mau ke pantai ini. Satu yang terkenal dari pantai ini adalah pulau panjangnya. Iya, dari pantai ini kita bisa nyeberang ke pulau itu dengan naik gondola. What?!? gondola?!?


Selama perjalanan dari kota Jogja ke pantai ini lo gaakan dibuat bosen sama pemandangan yang indah banget. Pemandangan alam Indonesia emang gaada tandingan deh menurut gue. Pas udah makin deket pantai pemandangan berubah jadi hutan jati di kiri kanan lo. Sejauh mata lo memandang, yang keliatan cuma hutan jati aja. 

gentleman's ride 2015
Oiya, gue lupa ceritain satu hal, jadi kalo lo dateng ke pantai ini dan lo bawa mobil pribadi berjenis sedan ataupun keluarganya seperti hatchback, dll. Sudah dipastikan lo gaakan bisa bawa tuh mobil sampai ke lokasi pantai timang. Karena untuk masuk ke lokasi pantai timang, medan jalannya cukup berat buat kendaraan dengan jenis kaya gitu. Tapi misalkan lo bawa mobil yang agak besar lo bisa bawa mobil lo sampe ke lokasi pantai. Dengan permasalahan itu, warga sekitar nyedian motor sewaan ataupun ojek buat nganterin ke lokasi pantai. Karena gue pengen ngerasain sensasi berkendara yang laki banget gue milih sewa motor buat disetir sendiri.


nice view to ride your bike
Waktu milih naek motor sendiri, gue kayanya milih pilihan yang salah. Awalnya gue gatau seberapa rusak jalanan kesana, sekitar 200 meter naek motor, gue baru tau ternyata jalannya penuh dengan bebatuan tanpa aspal. Dengan medan yang naik turun pula. Ditambah kondisi motor sewaan ini yang gaada rem belakang. Susah banget emang. alhasil tangan gue berasa pegel abis pulang dari pantai. but it was such a great experience. Kalo ditanya mau naik apa ke pantai timang, gue tetep akan milih ngendarain motor sendiri hahahaha

Setelah kurang lebih setengah jam naek motor dengan pemandangan hutan jati di samping kanan kiri, sampailah kita di tujuan utama yaitu pantai timang. First impression pantai ini terhadap gue bagus banget, pasir putih dengan ombak khas pantai selatan ditambah semilir angin yang bikin gue pengen lama-lama di sini. Selain itu juga di pantai ini masih terhitung sepi pengunjung. Padahal harusnya dengan suasana yang cozy banget gini, harusnya bisa banyak menyerap wisatawan asing ataupun lokal. 


Selain hamparan pasir, di sini juga banyak deretan batu karang yang gede-gede. Cocok banget buat spot foto kaya gue diatas hahaha


1 2 3 jump!!
Di pantainya emang sepi banget, berasa private beach misalkan lo kesini. Terus juga ombak di pantai ini terhitung gede banget. Mungkin emang gara-gara pertemuan samudera kali ya, makanya ombaknya gede banget. Tapi misalkan lo udah naek ke tempat penyeberangan ke pulau panjang, disana lumayan banyak orang, tapi masih bisa dibilang sepi juga sih. Cuma ada beberapa penjual makanan ringan sama kopi, sama mas-mas yang narik gondola buat nyeberang ke pulau.

otw gondola
Satu hal yang perlu lo ketahui ketika lo mau nyeberang naek gondola itu. Semua risiko ditanggung oleh turis sendiri. Jadi warga setempat cuma nyedian gondola buat nyeberang aja. Gondola disini berbentuk kotak kayu berukuran 60cm x 60cm yang ditarik pake tali plastik buat keseberang pulau. Gue sendiri waktu ngeliat gondola ini berasa agak deg-degan, karena emang keamanan dan keselamatan yang ada di gondola ini menurut gue masih minim banget, walaupun kata warga sekitar ini gondolanya udah aman.

gondola berukuran 60cm x 60cm
pulau panjang
do at your own risk
Panjang tali gondola itu sekitar 100 meter, dengan ketinggian kira-kira 50 meter. Sebetulnya buat lo yang punya nyali gede dan mau nyobain sensasi ini sih boleh-boleh aja, tapi gue ga menyarankan lo karena ketika lo jatuh lo langsung berhadapan dengan laut lepas yang ombaknya gede banget. Misalkan lo tetep nekat ya gue cuma mau bilang hati-hati aja bro hahaha. Di seberang pulau lo bisa foto-foto sepuas lo tanpa ada batasan waktu. Dan kalo lo nyeberang bakal ditemenin sama satu orang warga setempat buat jadi pemandu lo selama di pulau panjang itu. 

proses menyeberangkan penumpang
penunggu pantai
Menurut gue, pantai ini jadi salah satu pantai terbersih yang pernah gue kunjungin selama hidup gue. Gue ga ngeliat ada sampah berserakan selama kurang lebih dua jam gue explore tempat ini. Gue salut banget sama pengunjung pantai timang dan warga lokal yang bisa saling kerjasama untuk ngejaga kebersihan tempat ini. Dan gue juga berharap kedepannya semua tempat wisata di indonesia bisa bersih dari sampah yang berserakan. Males banget gitu kan ketika lo mau liburan, yang lo liat malah sampah yang berserakan dimana-mana. Ini tugas kita semua untuk menjaga kebersihan tempat umum.

greeting from pantai timang
Hampir tiap hari Jakarta emang ga pernah lepas dari macet dan hiruk-pikuknya sebagai ibu kota. dan gue sebagai anak (pinggiran) Jakarta juga kadang suka bete sama kepadatan kota yang gue cintai ini. Hal inilah yang bikin gue sama dua orang temen gue nyobain jalan-jalan ke taman wisata alam mangrove di daerah pantai indah kapuk, Jakarta Utara. Taman wisata alam ini menurut gue tempat yang seru banget buat ngabisin weekend di sekitaran Jakarta. Tempatnya adem, ada tempat penyewaan penginapan, dan yang pasti lo bisa belajar menghargai alam dengan dateng ke tempat ini. 

salah satu spot menarik di sini
Hal yang paling bikin gue seneng ketika dateng ke tempat ini adalah, tempat ini bersih banget untuk ukuran taman wisata ataupun tempat umum. Sepanjang gue muterin area ini, gue ga ngeliat coretan spidol atau coretan apapun di sini. Salut banget buat kalian semua yang bisa jaga kebersihan!
Tujuan utama taman ini dibangun *menurut pikiran bodoh gue* adalah untuk menahan jakarta dari abrasi, karna pohon bakau atau mangrove ini mampu menahan tanah biar ga kena erosi pantai (abrasi). Terus juga di area ini lo bakalan cukup sering ngeliat biawak, karena emang daerah kaya gini yang jadi habitat biawak. Waktu gue kesini, gue kurang lebih nemu 5-6 biawak lagi jalan-jalan nunggu sunset.

jalan setapak diantara hutan
Tempat se-keren ini juga pasti ada kurangnya juga dong. Nah buat temen-temen yang mau kesini, sayang sekali lo gabisa bawa kamera apapun kecuali handphone masuk kesini. Menurut peraturan yang tertulis disana, kalo lo bawa kamera jenis apapun bakal di denda sebesar satu juta rupiah. Lumayan bikin mikir dua kali kan kalo bawa kamera.

sumbangan dari orang jepang

Selain sekedar berkeliling taman, lo juga bisa nyumbang buat nanem bibit pohon bakau kaya diatas. Terus bisa dipasang papan nama sesuai nama lo juga kaya foto diatas, cuman gue gatau biaya yang harus dikeluarin berapa misalkan lo mau nyumbang bibit pohon mangrove terus dipasang papan nama kaya diatas.

deretan penginapan
Kaya yang udah gue jelasin di atas, di tempat ini emang ada beberapa penginapan yang bisa disewa. Seru banget kayanya kalo nyewa tempat penginapan disini. Dan jangan khawatir, semua tempat penginapan disini ada pendingin ruangannya. So, buat anak Jakarta yang takut kepanasan, lo bisa ngerasain sejuknya ac di tengah hutan kaya gini.

i'm so majestic



Biaya masuk ke taman wisata bisa dibilang ga mahal dan ga murah juga. Setiap pengunjung dikenain biaya 25.000 rupiah dan untuk motor 5.000 buat mobil 10.000 rupiah. Cukup sebanding lah buat tempat wisata adem dan bisa ngilangin jenuh lo dari padatnya kota jakarta. 

Selain buat tempat wisata, tempat ini juga menurut gue keren banget buat foto pre-wedding gitu. Suasana yang ditawarin tempat ini emang beda banget deh dari taman wisata lain yang pernah lo kunjungin.

Sedikit tips dari gue buat lo yang mau kesini. Waktu terbaik buat kesini adalah sekitar jam 3-5 sore. Karena di waktu tersebut matahari jakarta udah agak bersahabat. Tapi kalo lo mau dateng lebih awal dan lebih sore pun gue gaakan ngelarang. Terus juga di kalo udah agak sorean di daerah sini mulai agak banyak nyamuk. Jadi jangan lupa buat bawa lotion anti nyamuk juga kalo lo mau kesini. 

Postingan ini masih bagian blog gue yang #explorejkt. masih ada beberapa tempat seru lain yang bakal gue ceritain di sini. Dan yang pasti tempat-tempat itu diseputaran Jakarta aja

Jadi tunggu apalagi buat dateng kesini? Ayo cobain taman wisata di Jakarta Utara ini!

ps: all photos are taken by iphone4s

penunggu taman wisata alam mangrove
Bagi sebagian orang Jakarta yang emang tinggal di Jakarta mungkin udah pada bosen banget kalo weekend cuma jalan-jalan di mall ataupun nonton bioskop. Hal itu juga kejadian sama gue, gue lagi bosen banget sama yang namanya mall, ataupun tempat-tempat ber-AC yang sejenis. Nah untuk mengatasi kebosenan gue akan gedung-gedung tempat belanja yang ber-AC, akhirnya gue coba pergi ke pelabuhan sunda kelapa.

kapal pinisi
A travel stories by Erwin Bimasakti. Diberdayakan oleh Blogger.