trip to green canyon

/
1 Comments

Setelah sekian lama gue ga pernah nulis lagi, akhirnya dua hari yang lalu niatan itu muncul lagi. Niatan buat nulis emang ga perna di duga kapan mau melintas, tapi begitu niatan itu muncul, lo gaakan bisa nolak dia. Sorry banget sebelumnya akhir2 ini gue jarang nulis. Karena emang kesibukan yg bikin gue ga mikir buat nulis lagi. Tugas dari kampus akhir2 ini emang banyak banget. Kalo dikira-kira mungkin banyaknya kaya pasir dilautan kali ya hehe.

Persiapan menuju sungai
jangan lupa selfie brooo

Oiya by the way busway gue kemaren baru balik dari green canyon pangandaran. Sekedar info, green canyon itu lokasinya di tasikmalaya pantai pangandaran, jawa barat. Kemaren pas gue pergi kesana, gue bareng temen2 sma gue. Selama perjalanan gue ga berenti ngakak ngobrol sama orang-orang gila kaya mereka ini. Ada aja bahan ledekan selama di jalan. Jadi perjalanan sekitar dua hari Cuma berasa kaya sepuluh menit saking kita nikmatin perjalanannya (ga sih itu lebay hehehe). Gue kesana sekitar 8 jam perjalanan saking jauhnya lokasi. Nah jadi gue itu udah cita-cita emang pengen kesana dari lama banget. Awalnya gue nonton di tv pas lagi shooting di sana. Dalem hati gue mikir “gila ini tempat keren banget coy, satu hari nanti gue harus kesana dan foto-foto”. Dan pas kemaren gue kesana itu, emang lebih dari ekspektasi awal gue, itu tempat ternyata keren keren keren bangeeeeetttttt. Gue ga boong. Pemandangan disana itu adem banget coy. 

Sungai yang bakal kita lalui 3 jam kedepan (starting point)
selfie bareng akang pemandu
Buat kalian yang belom tau, jadi di green canyon itu kita body rafting. Semacam rafting pake perahu, tapi ga pake perahu. Cuma ngandelin keseimbangan kita aja selama menyusuri sungai disana. Belom pernah selama hidup gue, gue nemuin tempat se-alami itu kecuali gunung. Dan ternyata body rafting itu gak segampang yang gue liat di tv. Hampir lima kali badan gue kena batu-batu yang  ada di sungai itu. Tapi sakitnya kena batu bakal kebayar impas sama pemandangan yang belom pernah lo liat sebelumnya.  Gue sama anak-anak sama pemandu tiga orang nyusurin sungai sekitar kurang lebih 3 jam. Dan dari awal sampe abis rute itu, mata kita bakal dimanjain sama pemandangan yang masih alami banget cuuuyyy. Sekitar 1 jam jalan, kita sampe juga di rest area pertama dan terakhir. Rest area ini bukan kaya rest area yang kaya lo temuin di jalan tol ya, ga bakal ada solaria ataupun starbucks disini. Dan yang bikin gue kagum sama rest area ini adalah, si penjual bakal turun dari flying fox ke tempat dia jualannya. Jadi kalo barang di tempat abis, dia bakal balik lagi ke rumahnya buat ambil barang-barang tambahan. Dan itu keren banget menurut gue, belom pernah gue liat orang jualan naek flying fox. Di rest area itu, kita bisa minum kopi atau makan gorengan, dan entah kenapa gorengan yg gue makan rasanya enak banget, mungkin karna lagi laper kali ya hehehe. Dan uniknya juga, kalo kita mesen kopi, gelas buat minum kopinya itu pake sebilah bambu. Jadi ada aroma khas kopi bercampur sama aroma khas bambu. 


Sekitar setengah jam istirahat, kita lanjut jalan lagi. Lanjut berenang sih tepatnya, karna ga mungkin juga kan lo jalan di sungai yang dalemnya 2-4 meter. Nah kata akang-akang pemandu, medan setelah rest area ini bakal lebih berat dari medan sebelumnya. Gue mikirnya “medan sebelumnya aja udah bikin gue engap, apalagi medan berikutnya.”  Tapi jiwa petualang gue ga gampang menyerah dong pastinya, gue lanjut lagi. Dan teryata emang bener, jeram-jeram setelah rest area emang lebih kenceng dan lebih banyak batu dari yang sebelumnya. Disana ada jeram blender, yang katanya kalo lompat kita bakal ketahan di dalem air sekitar enam hari. BUSYEEETTTT. Ngga deng, Cuma 6 detik sebetulnya, cuman tetep aja gue ga berani lompat kesitu. Gue ini sebenernya orangnya takut ketinggian, makanya kalo naek pesawat minta sama pilotnya biar terbang rendah aja sekitar dua meter dari tanah. Nah lanjut ke jeram blender itu lagi, jadi kata temen gue yg lompat kesitu, kita ga bakal nabrak batu kalo lompat, soalnya bakal dilempar lagi sama aliran air yg dari batu kearah sebaliknya. Bingung kan? Sama gue juga, makanya lo harus coba kesana men. Nah jalan 10 meter dari jeram blender ada batu yang kesiram air. Itu tempat terkeren selama di green canyon itu coy. Pemandangan stalaktit-stalakmit yg kesiram air. Sumpah itu keren banget. Indonesia emang keren banget.



Disitu gue sama anak2 foto-foto dikit. Si akang pemandu juga nyaranin buat foto-foto disini. Abis jeram blender sama stalaktit-stalakmit kita lanjut lagi, selebihnya pemandangannya sama semua gaada yg special. Tapi pas di spot terakhir, ada batu bentuknya payung gitu, nah disitu spot buat loncat terakhir sebelum kita dijemput naek perahu motor. Di spot terakhir itu juga pemandangannya asri banget. Abis anak2 loncat dari batu payung, kita naek perahu motor ke base camp awal kita berangkat tadi. Pokoknya kalo lo semua ke green canyon, tips dari gue bawa camera waterproof yang anti air coy. Sayang banget kalo kalian ga foto-foto selama disana. Terus juga main ke green canyon itu enaknya pagi, jam 10 kalian udah harus turun ke sungai, dan jangan lupa sarapan. Karena bakal banyak nguras tenaga banget selama disana. 


Okay jadi gitu deh cerita gue ke green canyon kemaren. Kalo kalian belom pernah kesini harus kesini deh pokoknya. Jangan lupa bawa temen2 yang ramean biar ga bosen di jalan dan juga biar patungannya tambah murah juga pastinya. Sampe jumpa lagi di tulisan gue berikutnya. Fin.

Twitter/instagram/snapchat : erwinbimasakti



You may also like

1 komentar:

  1. nice post gan (y) jd pengen ke green canyon

    BalasHapus

A travel stories by Erwin Bimasakti. Diberdayakan oleh Blogger.