Satu hari di awal Februari

/
2 Comments

"HORAS, HORAS, HORAS"

Bagi sebagian orang mungkin cuma kata horas yang menjadi ikon buat kota medan. Apalagi buat orang-orang yang belom pernah ke medan sebelumnya. Tapi bagi gue yang baru-baru ini ke Medan, Medan punya lebih dari kata horas doang coy hehehe. Banyak banget tempat di Medan yang bisa kita kunjungin. Dan yang pasti banyak banget tempat makan enak yang harganya pun ga mahal.

belom ke medan namanya kalo belom makan duren

mi rebus khas medan

nasi goreng khas medan

roti tisu

sate padang terenak in my life

Selama gue disana gue lumayan banyak ngunjungin tempat-tempat yang jadi ikonik kota medan, dan emang biasanya tempat yang gue kunjungin gaada orang medan aslinya. Kebanyakan turis dari luar kota medan sih. Turis yang paling banyak di medan menurut gue dari Malaysia. Gue gatau alesannya kenapa, cuma menurut analisa rendahan gue, karena orang Indonesia sendiri males ngunjungin kota-kota di indonesia. Itu yang pertama. Dan yang kedua ini bukan high season buat liburan orang kita. Jadi makanya dikit banget turis dari luar kota medan waktu gue kesana. Oke lanjut ke tempat yang gue kunjungin aja ya hehe daripada makin panjang lagi pembukannya.

Gue berangkat ke medan sekitar hari selasa pagi. Dari jakarta gue udah ngebayangin yang namanya lontong medan. Kata temen-temen gue yang orang medan asli, "lontong medan itu enak banget dan gaada tandingannya lagi kalo lo makan di mmedan langsung." Makin penasaran lah gue kan dengan lontong medan yang katanya super duper enak banget kuadrat ini. Etapi begitu gue sampe medan, pas mau makan lontong medan. Eh si sexy ini udah abis. Makin kecewa lah gue. Tapi jangan khawatir guys, Di tempat jual lontong medan biasanya ada yang jual nasi gurih juga. Jadi nasi gurih itu semacam nasi uduk yang kaya nasi lemak khas Malaysia itu. Lauknya pun mirip dengan nasi lemak malaysia, ada rendang, telor, dan makanan khas melayu lainnya deh. 

nasi gurih dengan lauk rendang+dendeng
Abis gue kelar sarapan, agak sorean dikit gue pengen explore medan yang lebih lagi coy. Gue mulai dari masjid raya terus ke istana maimun. Solat di masjid raya tuh rasanya khidmat banget. Suasana yang tenang sama pencahayaan yang agak redup bikin gue makin khidmat dalam beribadah #eciee menurut gue masjid raya ini punya arsitektur bangunan yang luar biasa indah banget. Menurut om wiki, arsitektur bangunan ini diadaptasi dari gaya Timur Tengah, India, dan Spanyol. walaupun gue gatau bangunan Timur Tengah, India, sama Spanyol itu kaya apa, gue akhirnya paham setelah liat bangunan ini hehehe.

marbot masjid komplek

Abis dari masjid raya gue lanjut lagi ke istana maimun. Letak istana maimun ga jauh kok dari masjid raya medan ini. Cuma depan-depanan aja. Jadi kalo kita lewat jalan sekitar masjid raya sama istana maimun, kita bakal liat dua bangunan ikonik kota medan. Waktu gue ke istana maimun ini tiket masuknya sekitar 5000/orang. Di dalem kita bisa liat tempat tinggal sultan deli pada masa pemerintahanya dulu. Tapi sayang banget gaada pemandu yang bantu buat jelasin ke gue disini. Menurut om wiki lagi istana maimun ini dibangun oleh sultan deli itu sendiri yaitu sultan mahmud al rasyid. Bangunan ini didesain dengan gaya Islam, Spanyol, India dan Italia, tanpa meninggalkan unsur keislaman itu sendiri yang jadi ciri khas orang melayu kebanyakan.

istana maimun dari depan

Di dalem istana maimun itu emang keren banget. Setiap sudut ruangan penuh detail ukir-ukiran dan banyak lukisan sultan deli dan keluarganya dan juga sejarah tentang kesultanan deli itu sendiri. Setiap sudut ruangan emang kaya kastil banget deh (yaiyalah namanya juga istana), begitu gue masuk gue langsung kebayang assassin's creed unity dimana bangunan di game itu juga super detail dan keren banget. Coba setting game itu di istana maimun, gak kalah keren pastinya hehehe



salah satu sudut ruangan di istana maimun

keturunan sultan deli paling tampan


mirip ga?

Oiya masih satu komplek di istana maimun, ada meriam puntung, Jadi sejarah meriam puntung ini.... hmmmm asli gue lupa pas dijelasin sama orangnya hehe. tapi gapapa guys, gue tetep bakal kasih foto di meriam puntung ini. meriam puntung ini bakal ngeluarin suara ngedengung kalo kita nempelin kuping kita ke meriam itu. Suaranya agak nyeremin sih karena cuma suara nguuuunnngggg aja yang keluar.

bentuk meriam puntung

nguuunnnggggg

Hari pertama di medan gue selesaikan dengan berkunjung ke istana maimun tadi. Besoknya gue berangkat ke parapat. Perjalanan ke parapat dari kota medan sendiri bakal makan waktu sekita 5 jam. Buat yang belom tau, kita ke parapat itu buat ke danau toba dan nerusin ke pulau samosir. Pulau samosir emang terkenal dengan budaya batak yang masih sangat kental disana. Tapi jangan khawatir, kalo lo takut ke pulau samosir karena cuma bakal ada orang batak asli aja disana, lo salah besar. Gue juga awalnya mikir kaya gitu sih, tapi ternyata di pulau samosir itu banyak turis asing coy. Iya turis asing. Orang bule. BULE. Gue juga kaget kan, kok di tempat yang banyak orang bulenya gini tapi ga terkenal kaya bali ya? sayang banget padahal. Mungkin kalo promosi pulau samosir ini lebih kenceng daripada bali, turis asing yang dateng ke Indonesia ga cuma ngumpul di bali aja, tapi ada yang ke sumatera juga. Dan pastinya bakal ningkatin pendapatan orang sekitar juga kan hehehe

Dari pelabuhan fery ke pulau samosir memakan waktu sekitar setengah jam, dan udara disana dingin banget. Lebih dingin dari puncak dan sekitarnya. Makanya sangat disarankan bagi kalian yang mau kesana buat bawa sweater ataupun jaket buat menghangatkan badan. atau bawa pacar juga boleh (ini khusus buat yang punya acar aja ya) hehehe. Banyak tempat-tempat keren buat foto-foto di samosir ini. Ada boneka si gale-gale yang terkenal, kuburan tua raja sidabutar, sama museum batak. Cuma karena gue yang dateng kepagian kesana, jadi ketiga objek wisata tersebut belom pada buka. huuuu sayang banget. 

pemandangan sekitar danau toba

sejenis fery yang dipake buat nyebrang ke samosir
rumah adat khas batak


Itu dia tempat wisata yang ada di sekitar pulau samosir. karena waktu yang semakin mepet juga, abis dari pulau samosir ini, gue balik lagi ke kota medan. Seperti biasa dari parapat ke kota medan bakal makan waktu sekitar 5 jam. 

Di perjalanan medan-parapat ataupun parapat-medan pemandangan sekitar jalanan pulau sumatera pun tetep bikin gue tercengang kagum. Beda banget sama pemandangan di pulau jawa yang biasa gue liat. Kalau di jawa mungkin pemandangan masih seperti hutan jati kaya di alas roban itu. Tapi di sumatera gue bisa liat hutan kelapa sawit yang pohonnya segede-gede apaan tau itu. Dan banyak juga hutan karet disana. Mungkin luasnya sekitar ribuan hektar. Soalnya panjang di sekitar hutan itu lebih dari 20km. Jadi kebayang kan hutan karet yang luasnya kaya apa. Dan juga di sekitar hutan kelapa sawit masih banyak orang yang ngangon sapi, nungguin sapinya yang lagi makan rumput sekitar hutan itu. Kalo gue liat di film-film hollywood si petani gunain anjing buat ngangon hewannya itu. Tapi di sumatera ini, para petaninya udah naek motor buat jagain sapi-sapinya hehehe. Keren juga ya disini. 

Sebetulnya gue di medan masih ngunjungin sebuah tempat yang menurut gue keren banget dari sejarah si pemilik rumah maupun arsitektur rumahnya itu sendiri. Dan gue janji bakal bikin tulisan sendiri buat rumah itu nantinya hehehe. Soalnya kalo digabung bakal panjang banget tulisan ini kan hehehe

sekian dulu tulisan kali ini. ciao!!

twitter/instagram/snapchat : erwinbimasakti

celebrity on vacation


You may also like

2 komentar:

  1. Halo bang..
    Saya ke maimunnya bulan des akhir tahun lalu. Dan disitu banyak sekali yang dagang didalam (fotonya ada), ga etis saja menurut saya pribadi untuk bangunan bersejarah itu. Kalau sudah diperbaiki, ya syukur, saya tidak jadi bikin postingannya. BTW, itu gambar diatas ditempat meriam itu setahu saya sakral katanya, kemarin sih ga dibolehin masuk. Tapi koq itu ada seperti lemari es dan penampakan cocacola? CMIIW

    salam kenal. horas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. soal yang jualan itu, waktu saya kesana awal februari emang masih banyak yang jualan di halaman istana maimun. dan di tempat meriam puntung, saya baru tau kalo tempat itu sakral, soalnya guide nya ga cerita apa2 tentang sakral itu, cuma cerita sejarah meriam aja. nah disana emang jualan minuman sih hehehe

      Hapus

A travel stories by Erwin Bimasakti. Diberdayakan oleh Blogger.